Apa itu Modernisasi

Diposting pada

Pengertian Modernisasi

Modernisasi adalah suatu proses perubahan atau transformasi dari keadaan tradisional menuju ke masyarakat yang lebih maju atau modern. Menurut Widjojo Nitisastro, seorang ekonom asal Indonesia, modernisasi merupakan transformasi total dari kehidupan tradisional atau pra modern dalam hal organisasi sosial serta teknologi ke arah yang modern.

Apa itu Modernisasi


Sejarah  Modernisasi

Teori modernisasi lahir sebagai tanggapan ilmuwan sosial Barat terhadap Perang Dunia II. Teori ini muncul sebagai upaya Amerika untuk memenangkan perang ideologi melawan sosialisme yang pada waktu itu sedang populer. Bersamaan dengan itu, lahirnya negara-negara merdeka baru di Asia, Afrika, dan Amerika Latin bekas jajahan Eropa melatar belakangi perkembangan teori ini. Negara adidaya melihat hal ini sebagai peluang untuk membantu Negara Dunia Ketiga sebagai upaya stabilitas ekonomi dan politik.
Di awal perumusannya tahun 1950-an, aliran modernisasi mencari bentuk teori dan mewarisi pemikiran-pemikiran dari teori evolusi dan fungsionalisme. Teori evolusi dan fungsionalisme pada waktu itu dianggap mampu menjelaskan proses peralihan masyarakat tradisional menuju masyarakat modern di Eropa Barat, selain juga didukung oleh para pakar yang terdidik dalam alam pemikiran struktural-fungsionalisme.

Teori evolusi menggambarkan perkembangan masyarakat sebagai gerakan searah seperti garis lurus. Kita dapat melihatnya dalam karya-karya Spencer dan Comte.  Teori fungsionalisme dari Talcott Parsons beranggapan bahwa masyarakat tidak ubahnya seperti organ tubuh manusia yang memiliki berbagai bagian yang saling bergantung.


Teori Modernisasi

Berdasarkan pada teori pembagian kerja secara internasional, maka secara umum di dunia ini terdapat dua kelompok negara, yaitu kelompok negara yang memproduksi hasil pertanian dan kelompok negara yang memproduksi barang industri. Pada kedua kelompok negara ini terjadi hubungan dagang dan keduanya menurut teori diatas saling menguntungkan


  • Teori Harrod – Domar : Modal dan Investasi

Roy Harrod dan Evsey Domar adalah ahli ekonomi yang berbicara tentang teori ekonomi pembangunan yang menekankan pada penyediaan modal dan investasi. Mereka berkesimpulan bahwa pembangunan akan berhasil dan terlaksana dengan baik jika pertumbuhan ekonomi ditentukan oleh tingginya modal dan    investasi.


  • Teori Max Weber : Etika Protestan

Max Weber adalah seorang sosiolog jerman yang dianggap bapak sosiolog modern. Teori Max Weber menekankan tentang nilai-nilai budaya yang menjelaskan tentang peran agama dalam pembentukan kapitalisme. Peran agama yang dikemukakan disini mempunyai peran yang menentukan dalam mempengaruhi tingkah laku individu. Kalau nilai-nilai yang hidup dalam masyarakat dapat diarahkan kepada sikap yang positif terhadap pertumbuhan ekonomi, maka proses pembangunan dalam masyarakat dapat terlaksana.


  • Teori David McCleland : Dorongan Berprestasi atau n-Ach

David McCleland adalah seorang ahli psikologi sosial. Teori ini menekankan pada aspek-aspek psikologi individu. Bagi McCleland, dengan mendorongnya proses pembangunan berarti membentuk manusia wiraswasta dengan n-Ach yang tinggi. Kalau manusia wiraswasta ini dapat dibentuk dalam jumlah yang banyak, maka proses pembangunan dalam masyarakat tersebut dapat terlaksana dengan baik.

Baca Juga :  Fungsi Komposisi Penduduk

  • Teori W.W. Rostow : Lima Tahap Pembangunan

W.W. Rostow, seorang ekonomi Amerika Serikat, menjadi bapak teori pembangunan dan pertumbuhan. Teori mempengaruhi model pembangunan di hampir semua dunia ketiga. Pikiran Rostow pada dasarnya dikembangkan dalam konteks perang dingin serta membendung pengaruh sosialisme. Itulah makanya pikiran rostow pertama dituangkan dalam makalah secara jelas sebagai manifesto non-komunis.


Syarat-Syarat Suatu Modernisasi

Selain dorongan modernisasi, terdapat pula syarat-syarat modernisasi. Menurut Soerjono Soekanto, syarat-syarat tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Cara berpikir ilmiah (scientific thinking) yang sudah melembaga dan tertanam kuat dalam kalangan pemerintah maupun masyarakat luas.
  2. Sistem administrasi Negara yang baik dan benar-benar mewujudkan birokrasi
  3. Sistem pengumpulan data yang baik, teratur, dan terpusat pada suatu lembaga atau badan tertentu seperti BPS (Badan Pusat Statistik).
  4. Penciptaan iklim yang menyenangkan (favourable) terhadap modernisasi terutama media massa.
  5. Tingkat organisasi yang tinggi, terutama disiplin diri.
  6. Sentralisasi wewenang dalam perencanaan social (social planning) yang tidak mementingkan kepentingan pribadi atau golongan.

Gejala Modernisasi di Indonesia

Gejala-gejala modernisasi dapat ditinjau dari berbagai bidang modernisasi kehidupan manusia berikut ini:

  1. Bidang budaya; ditandai dengan semakin terdesaknya budaya tradisional oleh masuknya pengaruh budaya dari luar, sehingga budaya asli semakin pudar.
  2. Bidang politik; ditandai dengan semakin banyaknya Negara yang lepas dari penjajahan, munculnya Negara-negara yang baru merdeka, tumbuhnya Negara-negara demokrasi, lahirnya lembaga-lembaga politik, dan semakin diakuinya hak-hak.
  3. Bidang ekonomi; ditandai dengan semakin kompleksnya kebutuhan manusia akan barang-barang dan jasa sehingga sektor industri dibangun secara besar-besaran untuk memproduksi barang.
  4. Bidang sosial; ditandai dengan semakin banyaknya kelompok baru dalam masyarakat, seperti kelompok buruh, kaum intelektual, kelompok manajer, dan kelompok ekonomi kelas (kelas menengah dan kelas atas.

Ciri-ciri Modernisasi


  • Aspek Sosio Demografi

Perubahan pada unsur-unsur sosial, ekonomi, dan psikologi manusia  Perubahaan itu bergerak dengan pola yang baru lewat sosialisasi dan juga pola perilaku dalam aspek kehidupan modern, contohnya urbanisasi, peningkatan pendapatan, dan penggunaan teknologi.


  • Aspek Struktur Organisasi Sosial

Perubahan yang terjadi pada unsur-unsur masyarakat dan pul norma kemasyarakatan yang terwujud karena adanya hubungan antar warga dalam masyarakat. Perubahan ITU biasanya Berkaitan dengan norma sosial, pelapisan sosial, interaksi sosial, wewenang, lembaga kemasyarakatan, dan kekuasaaan.


Tujuan Modernisasi

Tujuan dari modernisasi ini adalah guna meningkatkan kualitas hidup masyarakat secara umum. Proses modernisasi tersebut akan ditandai dengan adanya perubahan sosial yang terarah dan terencana dimana di sana ada perencanaan sosial (social planning). Sebuah perencanaan sosial harus berdasarkan tentang bagaimana suatu kebudayaan bisa berkembang dari level rendah sampai ke level modern.


Dampak-dampak Modernisasi


  • Dampak Positif Modernisasi

Dampak positif modernisasi yang dapat dirasakan oleh masyarakat ialah menguatnya integrasi masyarakat yang membuat masyarakat menjadi terbuka sampai interaksi antar individu di masyarakat menjadi lebih baik.

Baca Juga :  Pengertian Administrasi

Modernisasi pula memberikan dampak positif dengan meningkatnya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, Industri dan Transportasi yang semakin maju, dan meningkatnya kesadaran masyarakat dalam hal politik dan demokrasi.


  • Dampak Negatif Modernisasi

Modernisasi pun membawa dampak negatif pada masyarakat, diantaranya adalah;

  • Munculnya kesenjangan masyarakat di bidang ekonomi dan sosial.
  • Terjadinya pencemaran lingkungan alam.
  • Adanya peningkatan kriminalitas.

Hubungan Modernisasi dengan Dunia Bisnis


  • Sentuhan Teknologi

Sekarang penentu performa bisnis tak hanya terpacu pada kelengkapan kantor dan alat produksi. Jaman semakin modern dan kebutuhan konsumen bergerak cepat. Malahan sekarang mereka cenderung lebih menyukai blanja online daripada harus panas-panasan di tengah kemacetan hanya demi membeli sebuah barang. Kalau ada aplikasi dan toko online, kenapa tidak pakai saja langsung?

Hal ini berdampak langsung pada performa bisnis. Jika hanya mengandalkan promosi konvensional memasang baliho, menyebarkan brosur dan berbagai teknik pemasaran konvensional saja, rasanya tak cukup Atau mungkin bisa gagal.

Teknologi sangat berperan besar untuk meningkatkan penjualan Anda.Bahkan, ini dapat menghemat biaya promosi yang begitu besar. Karena itu, tak ada salahnya mencoba mengelola website untuk pusat informasi, menyediakan aplikasi mobile supaya konsumen mudah berbelanja atau bergabung di dunia marketplace agar dapa menjangkau banyak konsumen di luar sana.

Selain itu, teknologi juga dapat menjadi alat penting untuk tau tren konsumen. Kita jadi tahu kekurangan produk lewat layanan customer care dan perbaikan dapat segera dilakukan. Ingat, kita sedang berhadapan dengan generasi yang memiliki mobilitas tinggi dan kebutuhan pelayanan cepat sangat disukai. Karena itu sentuhan teknologi dalam setiap bidang usaha menjadi hal sangat penting.


  • Customer Care

Sekecil apa pun bisnis yang didirikan, customer care sangat berperan penting untuk menjangkau kekurangan suatu produk yang sudah dilepaskan ke pasar. Hal Ini juga untuk meminimalisir kesalahan produksi serta meningkatkan kepuasan konsumen.

Kenapa bisa?

Karena dengan membentuk bidang ini kedekatan kita dengan konsumen semakin erat. Mereka merasa lebih diperhatikan ketika mengalami kesulitan dan mengajukan komplain. Kekurangan produk pun juga dapat segera diperbaiki.

Disamping itu, bidang ini juga tidak dapat dilepaskan dari yang namanya teknologi. Aktif di media sosial serta layanan chating di setiap website menjadi tren baru ketimbang lewat telpon atau email. Anda dapat mencari seorang admin fan page  yang merangkap menjadi customer service. Tugaskan kru tersebut untuk aktif di media sosial dengan melayani keluhan konsumen.

Kita tau jika sekarang konsumen lebih suka “ngomel” di status FB atau Instagram, Cara terebut juga lebih efektif untuk menjalin kedekatan. Tidak selalu soal menjawab komplain, sesekali membagikan tips dan kuis kecil juga dapat menarik pengunjung secara organik.


  • Koordinasi Tim yang Fleksibel

Lagi-lagi kita kembali ke syarat pertama dimana teknologi benar-benar berperan penting, termasuk untuk tim inti dan juga karyawan. Dengan munculnya teknologi berbasis Cloud, hal tersebut memungkinkan Anda serta tim untuk melakukan koordinasi kapan saja dan dimana saja.

Baca Juga :  Langkah Mengajar

Bahkan dengan perangkat apa saja tanpa harus datang ke kantor. Anda jadi dapat menghemat lebih banyak waktu dan menjadikan tim semakin produktif walaupun di luar kantor.


  • Update Skill Karyawan

Selain 3 aspek di atas,training karyawan secara berkala pun perlu. Hal ini tidak selalu soal pengenalan tool baru yang dipakai, namun sistem baru yang nanti akan membantu kinerja karyawan supaya lebih baik.

Jangan pernah capek meluangkan waktu untuk membantu karyawan supaya berkembang mengikuti arus modernisasi. Hal Ini nantinya juga membantu perkembangan bisnis Anda.


Sikap Mental Manusia Modern

Selain syarat-syarat di atas, agar modernisasi berjalan lancar perlu dukungan kebudayaan masyarakat. Kebudayaan suatu masyarakat dapat menjadi pendorong sekaligus penghambat proses modernisasi.. karena itu, sikap mental dan nilai budaya suatu masyarakat sangat menentukan diterima atau ditolaknya suatu perubahan atau modernisasi. Sikap mental yang dapat menjadi pendorong proses modernisasi antara lain adalah rajin, tepat waktu, dan berani mengambil resiko.


Solusi Moderenisasi

Solusi yang paling ampuh untuk mengatasi semua dampak negatif moderenisasi salah satunya adalah dengan cara membangkitkan, mengedepankan, dan menerapakan kearifan lokal yang dimiliki oleh masyarakat di tiap-tiap daerah di Indonesia, karena rakyat Indonesia terdiri dari berbagai suku bangsa dengan adat istidat berbeda-beda dan tentunya setiap suku bangsa memiliki kearifan lokal khas tersendiri.

Secara umum kearifan lokal yang dimiliki bangsa Indonesia adalah budaya gotong royong, toleransi, simpati, dan empati yang telah terpupuk sejak zaman nenek moyang. Dalam literatur-literatur sejarah mulai dari zaman pra sejarah, kerajaan Hindhu-Budha, kerajaan Islam sampai zaman pergerakan nasional bangsa Indonesia terkenal dengan kearifan lokal dalam bentuk budaya–budaya positif yang telah disebutkan di atas.

Contoh nyata tentang keampuhan penerapan nilai-nilai kearifan lokal adalah ketika gempa bumi mengguncang Yogyakarta, warga Yogyakarta bahu membahu dengan pemerintah dan relawan membangun kembali Yoyakarta yang telah luluh lantak, proses rekonstruksi pasca gempa di Yogyakarta merupakan rekonstruksi pasca gempa paling cepat di Indonesia.

Pendididikan tentang kearifan lokal sangat perlu untuk diberikan kepada para generasi muda penerus bangsa sehingga ketika mereka dewasa nanti mereka tidak melupakan kearifan lokal warisan nenek moyangnya dan siap menghadapi tantangan zaman serta proses moderenisasi tiada henti.

Dalam proses pendidikan ini sangat diperlukan dukungan dari berbagai pihak, terutama dari orang tua, dan guru di Sekolah, sebagai pihak pengganti orang tua bagi siswa-siswinya. Orang tua berperan sebagai guru utama dan pemberi suri tauladan (uswatun hasanah) yang baik bagi anaknya dalam proses penerapan nilai-nilai kearifan lokal sehingga tidak terjadi  kesenjangan yang tinggi antara teori dan praktek dilapangan, dan guru berperan memberikan pendidikan tentang kearifan lokal secara formal melalui pelajaran di Sekolah.


demikianlah pembahasan artikel kali ini mengenai Apa itu Modernisasi : Pengertian, Sejarah, Teori, Syarat, Gejala, Ciri, Tujuan, Dampak, Sikap Mental, Solusi, Hubungan Dengan Bisnis, semoga bermanfaat.