ASEAN

Diposting pada

Pengertian ASEAN

Asean merupakan suatu organisasi yang ergabung atau terdiri dari negara-negara yang terletak di kawasan asia tenggara. Pada awal terbentuknya organisasi asean ini, hanya 5 anggota yang bergabung dengan organisasi ini. Akan tetapi sering dengan berjalannya waktu negara-negara lain yang terletak dikawasan asia tenggara kemuadian ikut juga bergabung degnan ASEAN.

ASEAN

Adapun negara ang rerletak dia asia tenggara yang tergabung dalam asean ialah, indonesia, malaysia, singapura, filipina, thailand, vietnam, kamboja, myanmar, laos, brunei darusalam, dan juga anggota yang terakhir yang tergabung dalam asean ialah timor leste. Indonesia , malaysia, singapura, thailand dan filipuna adalah anggota pertama yang tergabugn dalam organisasi ASEAN. Tujuan dibentuknya organisasi asen ini tidal dak berawal dari persamaan nasib antar semua anggota pendirinya.


Sejarah Berdirinya ASEAN

ASEAN adalah kepanjangan dari Association of South East Asia Nations. ASEAN disebut juga sebagai Perbara yang merupakan singkatan dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Gedung sekretarian ASEAN berada di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Indonesia. ASEAN didirikan tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok. ASEAN diprakarsai oleh 5 menteri luar negeri dari wilayah Asia Tenggara, yaitu Indonesia, Malaysia, Thailand, Filipina dan Singapura

  1. Perwakilan Indonesia : Adam Malik
  2. Perwakilan Malaysia : Tun Abdul Razak
  3. Perwakilan Thailand : Thanat Koman
  4. Perwakilan Filipina : Narcisco Ramos
  5. Perwakilan Singapura : S. Rajaratnam

Prinsip ASEAN

Prinsip-prinsip utama ASEAN digariskan seperti berikut.

  1. Menghormati kemerdekaan, kesamaan, integritas dan identitas nasional semua negara.
  2. Setiap negara memiliki hak untuk menyelesaikan permasalahan nasionalnya tanpa ada campur tangan dari luar.
  3. Penyelesaian perbedaan atau perdebatan antar negara dengan aman.
  4. Menolak penggunaan kekuatan dan kekerasan.
  5. Meningkatkan kerjasama yang efektif antara anggota

ASEAN dikukuhkan oleh lima negara pengasas; Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand di Bangkok Proses pembentukan ASEAN dibuat dalam sebuah penandatanganan perjanjian yang dikenal dengan nama “Deklarasi Bangkok”. Adapun yang bertanda tangan pada Deklarasi Bangkok tersebut adalah para menteri luar negeri saat itu, yaitu Bapak Adam Malik (Indonesia), Narciso R. Ramos (Filipina), Tun Abdul Razak (Malaysia), S. Rajaratnam (Singapura), dan Thanat Khoman (Thailand).

Pada tanggal 8 Januari 1984, seminggu setelah mencapai kemerdekaannya, negara Brunei masuk menjadi anggota ASEAN. 11 tahun kemudian, tepatnya tanggal 28 Juli 1995. Laos dan Myanmar menjadi anggota dua tahun kemudianya, yaitu pada tanggal 23 Juli 1997. Walaupun Kamboja sudah menjadi anggota ASEAN bersama sama Myanmar dan Laos, Kamboja terpaksa menarik diri disebabkan masalah politik dalam negara tersebut. Namun, dua tahun kemudian Kamboja kembali masuk menjadi anggota ASEAN pada 30 April 1999.

Baca Juga :  Bentuk Bakteri

Tujuan ASEAN

selain dari pengertian asean, dalam artikel ini juga akan dijelaskan mengenai tujuan dari dibentuknya asean dan tujuan dari organisasi tersebut adalah sebagai wadah untuk mempercepat kaitannya dengan pertumbuhan ekonomi, dan kemajuan social juga perkembangan budaya dalam kawasan negara asean.

Tujuan tersebut dicapai melalui usaha yang dijalankan dalam semangat kebersamaan dan juga kesetaraan. Selain  itu juga, ASEAN dibentuk dalam rangka memperkuat pondasi perdamaian uga kesejahteraan negara-negara yang tergabung dalam ASEAN.


Profil 5 Tokoh Pendiri ASEAN


  1. Adam Malik

Adam Malik merupakan salah satu tokoh pendiri ASEAN yang saat itu menjabat sebagai menteri luar negeri Republik Indonesia. Negarawan kelahiran Pematang Siantar (Sumatera Utara), 22 Juli 1917 pernah menjabat sebagai wakil presiden Republik Indonesia pada masa orde baru yang saat itu presidennya adalah Soeharto. Beliau dikenal sebagai orang yang cerdas dan memiliki hobi baca buku.


  1. Tun Abdul Razak

Tun Abdul Razak merupakan menteri luar negeri Malaysia (saat itu) yang menjadi salah satu tokoh pendiri organisasi internasional ASEAN. Negarawan Malaysia yang lahir pada 11 Maret 1922 ini dikenal cerdas, sejarah mencatat bahwa beliau pernah mengenyam pendidikan diluar Malaysia yaitu di Inggris. Karena jasanya kepada negara Malaysia, beliau diberi gelar Bapak Pembangunan Malaysia.


  1. Thanat Khoman

Tokon pendiri ASEAN yang tidak kalah peranannya adalah Thanat Khoman yang saat itu merupakan menteri luar negeri negara Thailand. Negarawan yang dikenal cerdas ini merupakan sedikit dari orang Thailand yang bergelar doktor dari universitas ternama di Prancis. Nama beliau sangat harus dimata masyarakat Thailand, dan puncak karir politiknya adalah Wakil Perdana Menteri Thailand.


  1. Narciso Ramos

Narciso Ramos merupakan salah satu pendiri ASEAN yang saat itu merupakan menteri luar negeri negara Filipina. Masyarakat Filipina mengenalnya sebagai tokoh yang karismatik, beliau pernah menjabat sebagai diplomat, politikus, pengacara dan juga wartawan. Perlu kalian ketahui semuanya bahwa Narciso Ramos merupakan orang pertama yang memberikan sambutan dalam deklarasi tersebut.


  1. Rajaratnam

Tokoh pendiri ASEAN lainnya yang peranannya begitu besar adalah S. Rajaratnam yang merupakan perwakilan Singapura yang saat itu adalah menteri luar negeri negara Singapura. Negarawan Singapura kelahiran Sri Lanka ini dikenal sebagai politikus hebat Singapura dimana puncak karir politiknya adalah wakil Perdana Menteri Singapura yang pernah dijabatnya selama lima tahun (1980 – 1985).


Negara-Negara Anggota ASEAN

Sekarang, ASEAN beranggotakan semua negara di Asia Tenggara. Berikut ini adalah negara-negara anggota ASEAN.

  1. Filipina(negara pendiri ASEAN)
  2. Indonesia(negara pendiri ASEAN)
  3. Malaysia(negara pendiri ASEAN)
  4. Singapura(negara pendiri ASEAN)
  5. Thailand(negara pendiri ASEAN)
  6. Brunei Darussalambergabung pada (7 Januari 1984)
  7. Vietnambergabung pada (28 Juli 1995)
  8. Laosbergabung pada (23 Juli 1997) (Laos dan Myanmar bergabung pada waktu yang sama)
  9. Myanmarbergabung pada (23 Juli 1997) (Laos dan Myanmar bergabung pada waktu yang sama)
  10. Kambojabergabung pada (30 April 1999)
Baca Juga :  Pengertian Merantau

Struktur  Organsisasi  ASEAN

Struktur lembaga dan mekanisme di  ASEAN, antara lain sebagai berikut.

  1. Konferensi  Tingkat  Tinggi  (KTT)  ASEAN  sebagai  pengambil  keputusan  utama yang  akan  memberikan  arah  kebijakan. KTT diselenggarakan minimal 2  kali  setahun. KTT merupakan pertemuan tertinggi dalam ASEAN yang dihadiri oleh  kepala  negara  ASEAN;
  2. Dewan  Koordinasi  ASEAN  (ASEAN  Coordinating  Council)  yang  terdiri  dari  para  Menteri Luar Negeri ASEAN dengan tugas mengkoordinasi Dewan Komunitas  ASEAN  (ASEAN  Community  Councils);
  3. Dewan  Komunitas ASEAN (ASEAN Communiti  Councils) dengan ketiga pilar komunitas  ASEAN   yakni  Dewan  Komunitas  Politik-Keamanan ASEAN (ASEAN  Political-Security  Community  Council/APSCC), Dewan Komunitas Ekonomi ASEAN (ASEAN Economic Community Council/AECC) dan Dewan Komunitas  Sosial-Budaya  (ASEAN  Socio-Cultural  Community  Council/ASCC);
  4. Badan-badan Sektoral  Tingkat ,Menteri  (ASEAN Sectoral  Ministerial Bodies).
  5. Komite  Wakil  Tetap  (Committee  of  Permanent  Representatives)  yang  terdiri  dari  wakil tetap  negara  ASEAN, pada  tingkat duta  besar  dan berkedudukan di  Jakarta.
  6. Sekretaris  Jenderal  ASEAN  yang  dibantu  oleh  4 (empat) orang wakil sekretaris jenderal dan  sekretariat  ASEAN.
  7. Sekretariat  Nasional  ASEAN  yang  dipimpin  oleh  pejabat  senior  untuk  melakukan  koordinasi  internal  di  masing-masing  negara  ASEAN.
  8. ASEAN  Human  Rights  Body, yang  akan  mendorong perlindungan dan promosi HAM  di  ASEAN.
  9. Yayasan  ASEAN  (ASEAN  Foundation), yang  akan membantu Sekjen ASEAN dalam  meningkatkan  pemahaman  mengenai  ASEAN, termasuk pembentukan identitas  ASEAN.
  10. Entities  associated  with  ASEAN.

Pertemuan/Konferensi yang Pernah Dilakukan ASEAN

ASEAN biasanya mengadakan pertemuan, pertemuan yang diadakan ASEAN adalah sebagai berikut:

  1. Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN, yaitu pertemuan tingkat tinggi para kepala Negara/pemerintahan Negara anggota.
  2. Dewan Koordinasi ASEAN (ASEAN Coordinating Council), yaitu pertemuan para menteri luar negeri Negara anggota ASEAN, sebagai coordinator dewan komunitas ASEAN.
  3. Dewan komunitas ASEAN (ASEAN Community Councils), yaitu pertemuan para menteri yang membidangi tiga pilar komunitas ASEAN.
  4. Pertemuan Badan-Badan Sektoral Tingkat Menteri (ASEAN Sectoral ministerial Bodies), yaitu pertemuan para menteri membidangi masing-masing sector kerjasama ASEAN.
  5. Pertemuan Tingkat Pejabat Tinggi ASEAN (ASEAN), yaitu pertemuan para pejabat tinggi di bawah tingkat menteri Negara anggota ASEAN yang membidangi masing-masing sector kerjasama ASEAN.

Hasil dari KTT Resmi ASEAN


  • KTT ke-1

Deklarasi Kerukunan ASEAN; Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara (TAC); serta Persetujuan Pembentukan Sekretariat ASEAN.


  • KTT ke-2

Pencetusan Bali Concord 1.


  • KTT ke-3

Mengesahkan kembali prinsip-prinsip dasar ASEAN; Solidaritas kerjasama ASEAN dalam segala bidang; Melibatkan masyarakat di negara-negara anggota ASEAN dengan memperbesar peranan swasta dalam kerjasama ASEAN; Usaha bersama dalam menjaga keamanan stabilitas dan pertumbuhan kawasan ASEAN.


  • KTT ke-4

ASEAN dibentuk Dewan ASEAN Free Trade Area (AFTA) untuk mengawasi, melaksanakan koordinasi, memberikan penilaian terhadap pelaksanaan Skema Tarif Preferensi Efektif Bersama (Common Effective Preferential Tariff/CEPT) menuju Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN.


  • KTT ke-5

Membicarakan upaya memasukan Kamboja, Laos, Vietnam menjadi anggota serta memperkuat identitas ASEAN.

Baca Juga :  Kerjasama Regiona Adalah

  • KTT ke-6

Pemimpin ASEAN menetapkan Statement of Bold Measures yang juga berisikan komitmen mereka terhadap AFTA dan kesepakatan untuk mempercepat pemberlakuan AFTA dari tahun 2003 menjadi tahun 2002 bagi enam negara penandatangan skema CEPT, yaitu Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand.


  • KTT ke-7

Mengeluarkan deklarasi HIV/AIDS; Mengeluarkan deklarasi Terorisme, karena menyangkut serangan terorism pada gedung WTC di Amerika.


  • KTT ke-8

Pengeluaran deklarasi Terorisme, bagaimana cara-cara pencegahan; Pengesahan ASEAN Tourism Agreement.


  • KTT ke-9

Pencetusan Bali Concord II yang akan dideklarasikan itu berisi tiga konsep komunitas ASEAN yang terdiri dari tiga pilar, yaitu Komunitas Keamanan ASEAN (ASC), Komunitas Ekonomi ASEAN (AEC) dan Komunitas Sosial Budaya ASEAN (ASSC).


  • KTT ke-10

Program Aksi Vientiane (Vientiane Action Program) yang diluluskan dalam konferensi tersebut menekankan perlunya mempersempit kesenjangan perkembangan antara 10 negara anggota ASEAN, memperluas hubungan kerja sama dengan para mitra untuk membangun sebuah masyarakat ASEAN yang terbuka terhadap dunia luar dan penuh vitalitas pada tahun 2020.


  • KTT ke-11

Perjanjian perdagangan jasa demi kerja sama ekonomi yang komprehensif dengan Korea Selatan, memorandum of understanding (MoU) pendirian ASEAN-Korea Center, dan dokumen hasil KTT Asia Timur yang diberi label Deklarasi Singapura atas Perubahan Iklim, Energi, dan Lingkungan Hidup.


  • KTT ke-12

Membahas masalah-masalah mengenai keamanan kawasan, perundingan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), keamanan energi Asia Tenggara, pencegahan dan pengendalian penyakit AIDS serta masalah nuklir Semenanjung Korea.


  • KTT ke-13

Penandatanganan beberapa kesepakatan, antara lain seperti perjanjian perdagangan dalam kerangka kerjasama ekonomi dan penandatangan kerjasama ASEAN dengan Korea Center, menyepakati ASEAN Center.


  • KTT ke-14

Penandatanganan persetujuan pembentukan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN-Australia-Selandia Baru


Hasil dari KTT Tidak Resmi ASEAN


  • KTT Tidak Resmi ke-1

Kesepakatan untuk menerima Kamboja, Laos, dan Myanmar sebagai anggota penuh ASEAN secara bersamaan.


  • KTT Tidak Resmi ke-2

Sepakat untuk mencanangkan Visi ASEAN 2020 yang mencakup seluruh aspek yang ingin dicapai bangsa-bangsa Asia Tengara dalam memasuki abad 21, baik di bidang politik, ekonomi maupun sosial budaya.


  • KTT Tidak Resmi ke-3

Kesepakatan untuk mengembangkan kerja sama di bidang pembangunan ekonomi, sosial, politik dan keamanan serta melanjutkan reformasi struktural guna meningkatkan kerja sama untuk pertumbuhan ekonomi di kawasan.


  • KTT Tidak Resmi ke-4

Sepakat untuk pembangunan proyek jalur kereta api yang menghubungkan Singapura hingga Cina bahkan Eropa guna meningkatkan arus wisatawan.


  • KTT Luar Biasa (Jakarta 6 Januari 2005)

Pembahasan bagaimana penanggulangan dan solusi menghadapi Gempa atau Tsunami


Peta Negara ASEAN

peta negara aasean

demikianlah artikel dari duniapendidkan.co.id mengenai ASEAN : Pegnertian, Sejarah, Prinsip, Tujuan, Profil Tokoh Pendiri, Negara Anggota, Struktur Organisasi, Pertemuan, Konferensi, Hasil KTT Tesmi dan Tidak, Peta, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.