Batu Menangis Kalimatan Barat

Diposting pada

Pengertian Batu Menangis

Pada zaman dahulukala, ada sebuah bukit kecil yang jauh dari pemukiman penduduk, di daerahKalimantan Barat hiduplah seorang janda yang sangat miskin bersama satu anakgadisnya.

Batu Menangis Kalimatan Barat

Anak gadis nya itu sangat cantik, bentuk tubuhnya sangat indah, rambutnya terurai mengikal sampai ke mata kaki. Poni rambutnya tersisir dengan rapi dan keningnya sehalus batu cendana. Tetapi sayang nya ia mempunyai sifat yang buruk.

Gadis itu sangat pemalas, tak pernah mau membantu ibunya melakukan pekerjaan-pekerjaan rumah. Dan kerjanya hanya bersolek setiap hari.

Selain pemalas, anak gadis itu juga sikapnya manja sekali. Segala permintaannya mesti dituruti. Setiap kali ia meminta sesuatu pada ibunya maka harus dikabulkan, tanpa memperdulikan keadaan ibunya yang miskin, setiap hari membanting tulang bekerja keras untuk mencari sesuap nasi.

Pada suatu hari anak gadis itu diajak oleh ibunya turun ke desa untuk berbelanja. Letak pasar desa itu sangat jauh dari rumahnya, sehingga mereka harus berjalan kaki yang melelahkan. Anak gadis itu berjalan melenggang dengan menggunakan pakaian yang bagus serta bersolek supaya orang yang ada dijalan nanti akan mengagumi kecantikannya. Sementara itu ibunya berjalan dibelakang sambil membawa keranjang dengan memakai pakaian yang sangat dekil. Karena mereka hidup ditempat yang terpencil, tak seorangpun mengetahui bahwa kedua perempuan yang berjalan itu merupakan ibu dan anak.

Ketika mereka memasuki desa, orang-orang desa mulai memandangi mereka. Mereka begitu sangat terpesona ketika melihat kecantikan anak gadis itu, terutama para pemuda desa yang tak puas-puasnya memandang wajah gadis itu. Tetapi ketika melihat orang yang berjalan dibelakang gadis itu, sungguh sangat terbalik keadaannya. Hal itu membuat banyak orang bertanya-tanya.

Di antara banyak orang yang melihatnya itu, seorang pemuda mendekati dan bertanya pada gadis itu, “Hai, gadis cantik. Apakah yang berjalan dibelakang itu adalah ibumu?”

Tetapi, apa jawaban anak gadis itu

“Bukan,” katanya dengan angkuh. “Ia adalah pembantuku !” lanjutnya lagi.

Kedua ibu dan anak itu pun kemudian meneruskan perjalanannya. Tak seberapa jauh, ada pemuda yang mendekatinya lagi dan bertanya kepada anak gadis itu.

“Hai, manis. Apakah yang berada dibelakangmu itu ibumu?” “Bukan, bukan,” jawab gadis itu sambil mendongakkan kepalanya. ” Ia itu budakk!”

Begitulah setiap gadis itu bertemu dengan seseorang disepanjang jalannya yang menanyakan perihal ibunya, selalu jawabannya seperti itu. Ibunya diperlakukan sebagai pembantu ataupun budaknya.

Pada awalnya mendengar jawaban putrinya yang durhaka apabila ditanya orang, si ibu masih bisa menahan diri. Tetapi setelah berulang kali didengarnya jawabannya masih tetap sama dan yang sangat menyakitkan hati, pada akhirnya si ibu yang malang itu tak bisa menahan diri lalu ia berdoa.

“Ya Tuhan, hamba sudah tidak kuat menahan hinaan ini. Anak kandung hamba dengan teganya memperlakukan diri hamba sedemikian rupa. Ya, tuhan hukumlah anakku yang durhaka ini ! Hukumlah dia….” Doa sang ibu.

Baca Juga :  Bahaya Narkoba Bagi Remaja

Atas kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa, perlahan-lahan tubuh dari gadis durhaka itu berubah menjadi batu. Perubahan itu diawali dari kaki. Ketika perubahan itu sudah mencapai setengah badan, anak gadis itu menangis dan memohon ampun kepada ibunya.

” Oh, Ibu..ibu..ampunilah aku, ampunilah kedurhakaan anakmu selama ini. Ibu…Ibu…ampunilahanakmu ini..” Anak gadis itumeratapi nasib dan menangismemohon pada ibunya. Namun,semuanya telah terlambat. Seluruh tubuh gadis itu akhirnya berubah menjadi sebuah batu yang berbentuk manusia. Walaupun sudah menjadi batu, tetapi orang masih bisa melihat bahwa kedua matanyamasih menitikkan air mata, seperti sedang menangis. Oleh sebab itu, batu yang berasal dari gadisyang mendapat kutukan ibunya itu diberinama ” Batu Menangis “.

Legenda batu menangis adalah Cerita Rakyat Kalimantan Barat yang sangat terkenal di Nusantara. Cerita ini biasanya masuk dalam buku Kumpulan Kumpulan Cerita Rakyat dari Kalimantan terbaik. Kisah Rakyat Batu Menangis menceritakan seorang anak yang durhaka kepada orang tuanya. Pesan dari cerita ini amat jelas, siapapun yang durhaka terhadap orang tua terutama Ibunya, maka dia akan mengalami malapetaka dimasa yang akan datang. Yuk sama-sama kita ikuti cerita yang diambil dari Kumpulan Cerita Cerita Rakyat Nusantara Terbaik ini.

Cerita Rakyat Kalimantan Barat : Legenda Batu Menangis

“Tralala… trilili…” senandung Darmi pelan sambil menyisir rambutnya.


Cerita Rakyat Kalimantan Barat

Selesai menyisir, ia memoleskan bedak ke wajahnya. “Hmm… tak ada seorang pun yang bisa mengalahkan kecantikanku,” katanya sambil mematut diri di depan cermin. “Darmi… bantu Ibu, Nak,” kata ibunya tiba- tiba.

“Aku sedang sibuk, Bu!” jawab Darmi ketus.

“Nak, Ibu harus berangkat ke ladang. Tolong gorenglah ikan ini,” jawab Ibu.

“Hah… bagaimana jika nanti minyaknya kena tanganku? KuIitku yang mulus bisa terluka,” Darmi menolak.

“Kau tak akan terpercik minyak jika berhati-hati,” jawab Ibu sabar.

“Tidak! Pokoknya Ibu tak boleh berangkat sebelum menggoreng ikan ini!” teriak Darmi. Akhirnya ibunya terpaksa menuruti keinginan Darmi. Selalu begitu, Darmi tak pernah mau membantu ibunya.

Darmi adalah seorang anak yatim. Sejak ayahnya meninggal, ibunya harus bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Semua pekerjaan dilakukannya tanpa malu. Tak heran, Ibu tampak lebih tua dari usianya. Kulitnya hitam dan keriput, rambutnya merah terbakar Matahari.

Berbeda dengan Darmi. Darmi memiliki rambut hitam yang lebat dan panjang. Jika ditimpa sinar Matahari, rambutnya berkilauan. Kulitnya putih mulus, dan pipinya bersemu merah. Namun Darmi adalah anak pemalas. Baginya yang paling penting adalah kecantikannya. Ia berharap, suatu saat akan ada pemuda kaya yang meminangnya Ia bosan hidup miskin.

“Ibuuu… bedakku habis!” teriak Darmi di suatu pagi. Ibu yang sedang menimba air di sumur segera menghampirinya. “Kenapa pagi-pagi sudah berteriak-teriak, Nak?”

“Bedakku habis. Sana Ibu belikan di pasar!” perintah Darmi.

“Bedak apa dan di mana membelinya.” tanya Ibu. “Aduh… begitu saja tidak tahu? Di toko yang bersebelahan dengan penjual buah Bu,” jawab Darmi.

“Penjual buah di pasar, kan banyak? Penjual buah yang mana?” tanya Ibu tak mengerti. “Aduuhhh!! Ya sudah, ayo aku tunjukkan. Diingat-ingat ya Bu letak tokonya, jadi jika aku suruh lain kali, Ibu sudah tahu.”

Baca Juga :  Cerita Timun Mas

Hari itu pasar ramai sekali. “Awas… Bu… minggir sedikit,” bisik Darmi tiba-tiba.

“Apa? Ibu tak dengar Nak,” jawab Ibu.”Minggir! Jangan dekat- dekat aku. Ibu jalan di belakangku saja. Aku tak mau orang-orang melihatku berjalan bersama Ibu,” ketus Darmi.

Ibu terkejut. Hatinya sakit mendengar perkataan Darmi. Namun ia kemudian melihat dirinya sendiri. “Astaga, memang bajuku jelek dan kusam. Aku juga belum mandi, pantas saja Darmi tak mau dekat denganku,” batin Ibu. Akhirnya Ibu pun mengalah. Ia berjalan di belakang Darmi.

Tiba-tiba terdengar teriakan, “Hei Darmi… kau mau ke mana? Wah, lama sekali tak berjumpa denganmu.” Darmi menoleh. Ternyata itu suara penjual kain langganannya. “Aku hendak membeli bedak. Sekalian mau membeli sabun.” jawab Darmi riang. “Oh, tumben kau diantar oleh ibumu?” tanya si penjual kain lagi.

“Siapa yang kau maksud?’ tanya Darmi pura-pura tak mengerti.”Oh, wanita tua ini? Ia bukan ibuku, masa Ibuku seperti itu? Ia hanya pembantuku,” jawab Darmi.

Ibu sungguh terkejut. “Rupanya ia malu kepadaku,” kata Ibu dalam hati. Meskipun hatinya sakit, Ibu berusaha tersenyum dan berkata pada si penjual kain

“Iya, saya memang pembantunya.” Darmi lalu melambaikan tangan pada penjual kain. Ia berbisik pada ibunya

“Bagus Bu, tetaplah mengaku sebagai pembantuku.” Ibu hanya diam dan tak menjawab.


Cerita Rakyat Legenda Nusantara Batu Menangis

Ketika sedang memilih-milih bedak, tiba-tiba pemilik toko berkata. “Wah Bu, senang ya punya anak secantik Darmi,”

“Heh, sembarangan saja kau bicara. Ia itu pembantuku, bukan ibuku. Masa kau tak lihat perbedaan warna kulit kami?” tanya Darmi.

Sekali lagi, hati Ibu sakit mendengar jawaban Darmi itu. Tapi Ibu tetap tersengum dan berkata pada pemilik toko “Ya, saya memang pembantunya.”

Selesai membeli bedak, Darmi dan ibunya pulang ke rumah. Di perjalanan, mereka merasa haus. Mereka lalu mampir ke warung untuk minum. “Wah Bu… putri ibu ini benar-benar cantik jelita. Andai saja aku punya anak laki-laki, pasti akan kunikahkan dengan anak ibu,”

Ibu hampir saja menjawab ketika Darmi mendahuluinya “Pak, aku bukan anak Ibu ini. Ibuku cantik dan putih sepertiku, tidak seperti dia. Dia itu hanya pembantuku,”

Dengan wajah kesal, Darmi lalu menarik tangan ibunya dan keluar dari warung itu. Pemilik warung hanya bisa melongo. Menurutnya, wajah Darmi dan ibunya sungguh mirip. Hanya saja kulit Darmi Iebih bersih.

“Bu, aku malu berjalan bersama Ibu. Aku tak mau lagi pergi bersama Ibu,” kata Darmi kesal. Ibu mulai menangis. Ia sungguh tak menyangka Darmi bersikap seperti itu. “Ya Tuhan, ampuni anakku. Ia lupa bahwa aku adalah ibu yang mengandung dan membesarkannya. Sadarkan ia dari kesalahannya ini,” doa Ibu dalam hati. “Darmi, sejelek apa pun, aku ini tetap ibumu yang mengandung dan membersarkanmu.”

“Aku tak pernah minta untuk dilahirkan Ibu. Aku ingin Ibu yang cantik, putih, dan juga kaya. Aku juga tak pernah minta Ibu untuk membesarkan aku!” teriak Darmi. “Astaga Nak… jaga ucapanmu. Jangan sampai Tuhan marah mendengarmu,” kata Ibu. “Biar saja Dia marah. Aku juga marah padaNga karena memberiku Ibu sejelek ini,” ketus Darmi.

Baca Juga :  Legenda Damarwulan

Duerrrrr… tiba-tiba petir menyambar tepat setelah Darmi mengelesaikan ucapannya. Darmi dan ibunya terkejut. Ketakutan, Darmi merapat ke ibunya “Apa itu tadi, Bu?” tanyanya. Ibu tak menjawab. Dalam hati ia bertanya “Apakah Tuhan marah mendengar perkataan Darmi tadi?” Tiba-tiba langit berubah menjadi hitam.

Petir terus menyambar-nyambar. Ibu menggandeng Darmi dan berkata, “Ayo Darmi, cepatlah. Kita harus segera sampai ke rumah. Sepertinya akan ada badai,” kata Ibu.

Ibu merasa heran, mengapa Darmi tak juga berjalan cepat?

Ia pun menoleh ke belakang.

“Darmi! Apa yang terjadi pada dirimu?” teriak Ibu. Tampak olehnya Darmi sedang berdiri ketakutan sambil memandangi kedua kakinya. “Kakiku Bu… kakiku… kenapa tak bisa digerakkan? Rasanya seperti batu Bu… tolong aku…” kata Darmi sambil menangis.

Ibu bergegas menghampiri Darmi dan memeriksa kakinya. Ternyata benar, kaki Darmi telah berubah menjadi batu. Ibu pun menangis sejadi-jadinya “Darmi, rupanya Tuhan marah padamu. Kau telah menghina ibumu dan juga menyalahkan Tuhan. Minta ampun Nak… mintalah ampun…” ratap Ibu.

Namun semuanya sudah terlambat. Tak hanya kaki, perlahan-lahan, semua bagian tubuh Darmi pun menjadi batu.

Darmi menangis dan berkata “Maafkan aku Bu… aku menyesal telah menghina Ibu.” Itu adalah kata-kata terakhir yang terucap dari mulut Darmi. Sekarang seluruh tubuhnya telah menjadi batu. Ibu hanya bisa menangis dan memeluk batu itu. Tampak olehnya, batu itu mengeluarkan air mata. Ya, itu adalah air mata penyesalan dari Darmi. Sekarang, batu itu dikenal dengan sebutan “Batu Menangis”.


Pesan Moral Batu Menangis

Pesan moral dari Cerita Rakyat Kalimantan Barat : Batu Menangis untukmu adalah hormatilah kedua orangtuamu, terutama ibumu. Beliau telah mengandung dan membesarkanmu dengan penuh kasih sayang. Ingat, sejelek apa pun ayah dan ibumu, mereka tetaplah orangtuamu.

Baca artikel terbaik kami yang lain yaitu Kumpulan Cerita Anak Kalimantan : Kisah Pangeran Biawak dan Kumpulan Legenda Cerita Rakyat Dari Kalimantan Selatan


Letak Batu Menangis

alimantan Barat merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di Pulau Kalimantan dan berbatasan langsung dengan Sarawak, Malaysia Timur. Provinsi ini memiliki ratusan sungai besar dan kecil, sehingga dijuluki sebagai wilayah “Seribu Sungai”. Menurut cerita, di sebuah daerah di provinsi ini ada seorang gadis cantik yang menjelma menjadi batu. Peristiwa apa yang menimpa gadis itu, sehingga menjelma menjadi batu? Ingin tahu cerita selengkapnya? Ikuti kisahnya dalam cerita Batu Menangis Berikut ini!

demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id mengenaiBatu Menangis Kalimantan Barat : Pengertian, Certa, Legenda, Pesan Moral, Gambar, Lokasi, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.