Cara Membaca Yang Baik dan Benar

Diposting pada

Pengertian dan Hakikat Membaca

Pada Hakekatnya  membaca adalah suatu aktivitas membatin suatu hal yang lahir, tentunya dalam pengertian luas. Maksud dari lahir disini adalah benda dalam artian fisik, kongkrit maupun abstrak yang dapat diindera oleh panca indra manusia, baik secara langsung maupun tidak langsung. Langsung dalam pengertian melalui penglihatan, perabaan, penciuman, pengecapan, maupun pendengaran. Sedangkan tidak langsung dapat diartikan melalui ciri-ciri suatu benda atau keadaaan, ataupun dengan peralatan bantu tertentu.

Tampubolon (1993) menjelaskan pada hakekatnya membaca adalah kegiatan fisik dan mental untuk menemukan makna dari tulisan, walaupun dalam kegiatan itu terjadi proses pengenalan huruf-huruf. Dikatakan kegiatan fisik, karena bagian-bagian tubuh khususnya mata, yang melakukannya. Dikatakan kegiatan mental karena bagian-bagian pikiran khususnya persepsi dan ingatan, terlibat didalamnya. Dari definisi ini, kiranya dapat dilihat bahwa menemukan makna dari bacaan (tulisan) adalah tujuan utama membaca, dan bukan mengenali huruf-huruf. Diperjelas oleh pendapat Smith (Ginting, 2005) bahwa membaca merupakan suatu proses membangun pemahaman dari teks yang tertulis. (www1.bpkpenabur.or.id/jurnal/04/017-035.pdf)

Proses membaca menurut Burn, Roe dan Ross (1984) merupakan proses penerimaan simbol oleh sensori, kemudian mengintererpretasikan simbol, atau kata yang dilihat atau mempersepsikan, mengikuti logika dan pola tata bahasa dari kata-kata yang ditulis penulis, mengenali hubungan antara simbol dan suara antara kata-kata dan apa yang ingin ditampilkan, menghubungkan kata-kata kembali kepada pengalaman langsung untuk memberikan kata-kata yang bermakna dan mengingat apa yang merela pelajari dimasa lalu dan menggabungkan ide baru dan fakta serta menyetujui minat individu dan sikap yang merasakan tugas membaca.


Tujuan Membaca

Tujuan membaca secara umum yaitu mampu membaca dan memahami teks pendek dengan cara lancar atau bersuara beberapa kalimat sederhana dan membaca puisi ( Depdiknas ; 2004 : 15 ).
Menurut kurikulum 1994 tujuan membaca yaitu :

  1. Mampu memahami gagasan yang didengar secara langsung atau tidak langsung.
  2. Mampu membaca teks bacaan dan menyimpulkan isinya dengan kata-kata sendiri.
  3. Mampu membaca teks bacaan secara cepat dan mampu mencatat gagasan-gagasan utama ( Depdiknas ; 1994 : 18 ).

Fungsi Membaca


  • Fungsi Intelektual

Dengan banyak membaca kita dapat meningkatkan kadar intelektualitas, membina daya nalar kita. Contoh : membaca buku-buku pelajaran, karya-karya ilmiah, laporan penelitian, skripsi, tesis, disertasi, dll. (Amir, 1996:4)


  • Fungsi Pemacu Kreatifitas

Hasil membaca kita dapat mendorong, menggerakkan diri kita untuk berkarya, didukung oleh keluasan wawasan dan pemilihan kosa kata. Contoh : buku ilmiah, bacaan sastra, dan lain-lain.


  • Fungsi Praktis

Kegiatan membaca dilaksanakan untuk memperoleh pengetahuan praktis dalam kehidupan, misal: teknik memotret, teknik memelihara ikan lele, resep membuat minuman dan makanan, cara merawat tanaman, dll.


  • Fungsi Religious

Membaca dapat digunakan untuk membina dan meningkatkan keimanan, memperluas budi, dan mendekatkan diri kepada Tuhan.


  • Fungsi Informatif

Dengan banyak membaca bacaan, informasi lebih cepat kita dapatkan. Contoh: dengan membaca majalah dan Koran dapat kita peroleh berbagai informasi yang sangat penting atau kita perlukan dalam kehidupan sehari-hari.


  • Fungsi Rekreatif

Membaca digunakan sebagai upaya menghibur hati, mengadakan tamasya yang mengasyikkan. Contoh: bacaan-bacaan ringan, novel-novel, cerita humor, fariabel karya sastra, dll.


  • Fungsi Sosial

Kegiatan membaca mempunyai fungsi social yang tinggi manakala dilaksanakan secara lisan atau nyaring. Dengan demikian kegiatan membaca tersebut langsung dapat dimanfaatkan oleh orang lain mengarahkan sikap berucap, berbuat dan berpikir. Contoh: pembacaan berita, karya sastra, pengumuman, dll.


  • Fungsi Pembunuh Sepi

Kegiatan membaca dapat juga dilakukan untuk sekedar merintang-rintang waktu, mengisi waktu luang. Contoh: membaca majalah, surat kabar, dll. (Amir, 1996:5).


Manfaat Membaca

  1. Memperoleh banyak pengalaman hidup.
  2. Memperoleh pengetahuan umum dan berbagai informasi tertentu yang sangat berguna bagi kehidupan.
  3. Mengetahui berbagai peristiwa besar dalam peradaban dan kebudayaan suatu bangsa.
  4. Dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mutakhir di dunia.
  5. Dapat mengayakan batin, memperluas cakrawala pandang dan pikir, meningkatkan taraf hidup, dan budaya keluarga, masyarakat, nusa dan bangsa.
  6. Dapat memecahkan berbagai masalah kehidupan, dapat mengantarkan seseorang menjadi cerdik dan pandai.
  7. Dapat memperkaya perbedaan kata, ungkapan, istilah, dan lain-lain yang sangat menunjang keterampilan menyimak, berbicara dan menulis.
  8. Mempertinggi potensialitas setiap pribadi dan mempermantap desistensi, dan lain-lain. (Amir, 1996: 6)
Baca Juga :  Porifera

Proses Membaca

  1. Membaca sebagai proses sensori yaitu pembaca menerima rangsangan yang berupa simbol – simbol tulisan, pembaca membedakan secara visual diantara simbol – simbol grafik (huruf atau kata)
  2. Membaca sebagai proses psikologi yaitu membaca yang melibatkan unsur psikis ataumental dalam memahami sesuatu informas
  3. Membaca sebagai proses perseptual yaitu pembaca tidak memperoleh makna dari lambang – lambang tertulis, namun pembaca membawa makna atau memberi makna pada lambang – lambang tersebut berdasarkan kesepakatan pengalaman yang dimilikinya
  4. Membaca sebagai proses perkembangan keterampilan yaitu pembaca menerapkan seperangkat keterampilan yang memiliki sifat objektif, berlanjut, dan dapat digeneralisasikan setelah membaca. Proses perkembangan keterampilan mempunyai tiga sifat, yaitu keterampilan bersifat berlanjut, objektif, dan dapat digeneralisasikan.

Kendala dan Kesulitan Dalam Membaca

Sulit KonsentrasiBerikut adalah hambatan-hambatan  yang umum dalam membaca:


  1. Kesulitan Konsentrasi

bisa disebabkan beberapa faktor diantaranya: kelelahan fisik dan mental, bosan, atau banyak hal lain yang sedang dipikirkan. Konsentrasi juga dapat terganggu dengan adanya hal-hal yang dapat mengalihkan perhatian seperti suara musik yang keras, TV yang menyala, orang lalu-lalang, dan lain-lain.

Kesulitan konsentrasi membuat pikiran melayang entah ke mana dan huruf-huruf yang dibaca pun ikut menguap terbang. Dalam membaca konsentrasi sangat penting karena menentukan kemampuan Anda menangkap dan memahami isi bacaan. Apalagi ketika Anda membaca cepat, maka konsentrasi yang baik akan memastikan bahwa kecepatan baca berbanding lurus dengan pemahaman dan bukan sebaliknya.

Untuk itu ketika mulai membaca, coba atasi faktor-faktor yang menyebabkan Anda sulit berkonsentrasi. Cari tempat yang tenang, memiliki penerangan yang cukup, suhu ruangan yang nyaman, dan tempat duduk yang enak dipakai. Jika ada gangguan, selesaikan dulu sebelum Anda mulai membaca.

Setelah hal di atas dilakukan, selanjutnya adalah bagaimana meningkatkan konsentrasi itu sendiri. Dalam membaca cepat konsentrasi yang dibutuhkan adalah kerjasama antara mata dan otak di mana mata bekerja menangkap kata dengan cepat dan otak menerjemahkan, mengomentari, dan memahami kata demi kata yang ditangkap.


  1. Rendahnya Motivasi

Hambatan berikutnya dalam membaca adalah motivasi. Gangguan ini terutama dialami mahasiswa ketika harus membaca text book tebal yang tidak disukai. Rendahnya motivasi akan muncul ketika Anda hendak membaca suatu buku tapi tidak terlalu tahu buku tersebut tentang apa. Maka Anda akan cenderung membaca sekedarnya saja dan tidak terlalu berminat untuk membaca dengan pemahaman yang baik.

Bagaimana mengatasi motivasi ini? Caranya adalah Anda harus menemukan jawaban mengapa Anda perlu membaca buku tersebut. Bahasa kerennya What Is In It For Me? Jika buku tersebut text book perkuliahan yang tebal dan membosankan, coba bayangkan apa yang menarik dari judulnya, topik-topik yang dibahas di dalamnya, dan apa yang bisa Anda aplikasikan jika menguasai buku tersebut. Jika buku tersebut sebuah biografi, coba bayangkat betapa hebatnya orang yang dibahas, apa yang telah dia lakukan akan dapat menjadi pelajaran bagi Anda. Jika buku tersebut adalah buku-buku self help atau Management, bayangkan apa yang akan terbantu jika Anda bisa menguasainya.


  1. Khawatir Tidak Memahami Bahan Bacaan

Ada orang yang minder duluan ketika baru melihat buku yang hendak dibaca. Dia khawatir bahwa buku tersebut terlalu berat dan nanti tidak bisa dipahami. Rasa khawatir ini ternyata akan menjadi kenyataan jika Anda terus membawanya ketika membaca. Kekhawatiran bahwa Anda tidak bisa atau sulit memahami isi bacaan akhirnya akan benar-benar menjadi kenyataan.

Untuk itu singkirkan semua kekhawatiran tersebut. Yakinkan pada diri Anda bahwa meskipun buku yang hendak dibaca mungkin cukup sulit, bukan berarti Anda tidak bisa memahaminya. Batu yang keras sekalipun akan berlubang oleh tetesan air yang terus menerus.

Rasa khawatir ini paling sering jika membaca buku pelajaran terutama pada saat menjelang ujian. Ada perasaan waktu Anda cukup terbatas, Anda kurang memiliki pengetahuan, soal yang ditanyakan mungkin sangat beragam dan Anda harus menguasai satu buku secara penuh untuk memahaminya. Kekhawatiran ini akan mengganggu kecepatan baca maupun pemahaman Anda.

Jika Anda adalah seorang pelajar atau mahasiswa, maka saya sarankan, secara rutin bacalah buku teks yang diwajibkan jauh-jauh hari sebelum ujian. Dengan demikian rasa khawatir tidak memahami akan hilang dan Anda dapat membacanya jauh lebih rileks dan nyaman. Ketika ujian sudah menjelang, Anda tinggal mengulang sedikit poin-poin penting untuk memastikan topik tersebut masih dikuasai tanpa perlu membaca lagi keseluruhan buku.

Baca Juga :  Piramida Penduduk

  1. Kebiasaan-Kebiasaan Buruk Dalam Membaca

Hal terakhir yang kita bahas dalam hambatan membaca adalah kebiasaan buruk yang dimiliki seseorang. Kebiasaan buruk dalam membaca jika terus dipelihara akan membuat kecepatan baca Anda terganggu. Beberapa kebiasaan buruk yang lazim dimiliki orang adalah:

  1. Vokalisasi
    Hal ini dilakukan dengan cara melafalkan apa yang Anda baca. Dengan demikian, kecepatan baca Anda akan sama dengan kecepatan berbicara. Tahukah Anda berapa kecepatannya? Sangat lambat, kira-kira cuma 120 kata per menit. Silakan Anda coba sendiri dan hitung.
  2. Sub Vokalisasi

Ada orang membaca tanpa suara di bibir, tapi di hati. Dengan cara ini, dampaknya kurang lebih sama dengan vokalisasi yakni kecepatan baca sama dengan kecepatan berbicara.

  1. Gerakan Bibir
    Ada juga yang tidak bersuara, tapi bibir seperti orang berbicara dan melafalkan sesuatu. Kebiasaan ini berakibat sama dengan dua kebiasaan buruk yang kita bahas.
  2. Gerakan Kepala
    Banyak orang ketika membaca kepalanya ikut bergerak mengikuti kata demi kata dalam bahan bacaan. Dengan demikian kepala bergerak secara teratur dari kiri ke kanan kembali lagi ke kiri dan seterusnya. Kebiasaan ini akan menghambat kecepatan baca karena pergerakan kepala sebenarnya kalah jauh dengan pergerakan mata.
  3. Regresi (Pengulangan ke belakang)
    Pernahkah Anda membaca suatu kalimat atau paragraf kemudian tidak yakin dengan isinya atau merasa kurang paham kemudian Anda balik lagi dan mengulang kalimat atau paragraf tersebut. Bayangkan jika dalam satu halaman saja Anda melakukannya 10-15 kali, berapa banyak waktu yang telah terbuang.

Metode Dalam Membaca


  1. Metode Eja

Metode eja didasarkan pada pendekatan harafiah, artinya belajar membaca dan menulis dimulai dari huruf-huruf yang dirangkaikan menjadi suku kata.  Oleh karena itu pengajaran dimulai dari pengenalan huruf-huruf

Metode eja adalah belajar membaca yang dimulai dari mengeja huruf demi huruf. Pendekatan yang dipakai dalam metode eja adalah pendekatan harafiah. Siswa mulai diperkenalkan dengan lambang-lambang huruf. Pembelajaran metode Eja terdiri dari pengenalan huruf atau abjad A sampai dengan Z dan pengenalan bunyi huruf atau fonem.

Metode kata lembaga didasarkan atas pendekatan kata, yaitu cara memulai mengajarkan membaca dan menulis permulaan dengan menampilkan kata-kata. Metode global adalah belajar membaca kalimat secara utuh. Adapun pendekatan yang dipakai dalam metode global ini adalah pendekatan kalimat. Selanjutnya, metode SAS didasarkan atas pendekatan cerita.

Metode pembelajaran di atas dapat diterapkan pada siswa kelas rendah (I dan II) di sekolah dasar. Guru dianjurkan memilih salah satu metode yang cocok dan sesuai untuk diterapkan pada siswa. Menurut hemat penulis, guru sebaiknya mempertimbangkan pemilihan metode pembelajaran yang akan digunakan sebagai berikut:

  1. Dapat menyenangkan siswa
  2. Tidak menyulitkan siswa untuk menyerapnya
  3. Bila dilaksanakan, lebih efektif dan efisien
  4. Tidak memerlukan fasilitas dan sarana yang lebih rumit

  1. Metode Kata Lembaga

Metode dalam mengajarkan membaca yang dimulai dengan cara mengupas kata menjadi suku kata dan suku kata dikupas lagi menjadi huruf. Metode kata lembaga dimulai mengajar dengan langkah-langkah sebagai berikut :

  • Mengenalkan kata
  • Merangkaikan kata antar suku kata
  • Menguraikan suku kata atas huruf-hurufnya
  • Menggabungkan huruf menjadi kata

  1. Metode Global

Salah satu metode pembelajaran membaca permulaan yang akan diangkat dalam tulisan ini adalah metode membaca global. Menurut Purwanto (1997:32), “Metode global adalah metode yang melihat segala sesuatu sebagai keseluruhan. Penemu metode ini ialah seorang ahli ilmu jiwa dan ahli pendidikan bangsa Belgia yang bernama Decroly.

” Kemudian Depdiknas (2000:6) mendefinisikan bahwa metode global adalah cara belajar membaca kalimat secara utuh. Metode global ini didasarkan pada pendekatan kalimat. Caranya ialah guru mengajarkan membaca dan menulis dengan menampilkan kalimat di bawah gambar. Metode global dapat juga diterapkan dengan kalimat tanpa bantuan gambar. Selanjutnya, siswa menguraikan kalimat menjadi kata, menguraikan kata menjadi suku kata, dan menguraikan suku kata menjadi huruf. h-langkah penerapan metode global adalah sebagai berikut:

  1. Siswa membaca kalimat dengan bantuan gambar. Jika sudah lancar, siswa membaca tanpa bantuan gambar
  2. Menguraikan kalimat dengan kata-kata
  3. Menguraikan kata-kata menjadi suku kata
  4. Menguraikan suku kata menjadi huruf-huruf, misalnya
Baca Juga :  Penertian Kerja Keras

  1. Metode SAS

Adalah suatu pendekatan cerita disertai dengan gambar yang didalamnya terkandung unsur analitik sintetik. Metode SAS adalah suatu pembelajaran permulaan yang didasarkan atas pendekatan cerita yakni cara mulai mengajar menulis dengan menampilkan cerita yang diambil dari dialog siswa dan guru atau siswa dengan siswa.

Teknik pembelajaran metode SAS yakni keterampilan menulis kartu huruf, kartu suku kata, kartu kata dan kartu kalimat, sementara sebagian siswa mencari huruf suku kata dan kata, guru dan sebagian siswa menempel kata-kata yang tersusun sehingga menjadi kalimat yang berarti.


Cara Membaca Yang Baik dan Benar

membaca merupakan sebuah proses memahami suatu bacaan supaya bisa dipahami, diingat dan juga diaplikasikan. Jadi dalam hidup kita perlu dua lai belajar membaca. Pertama-tama kita harus belajar untuk menyebunyikan tulisan. Yang ketud kita juga harus belajar untuk memahami suatu bacaan. Nah, banyak yang melewatkan belajar memahami ini. Kia harus tahu bagaimanna cara membaca yang baik dan juga benar agar kita bisa memahami seluruh isi bacaan.

Cara Membaca Yang Baik dan Benar


  • Bertanya

Bertanyalah tentang hal-hal yang kurang anda pahami dalam bacaan, Apabila kata sulit. Apabila maksud bacaan yang tidak mudah untuk dipahami, tanyakan lah kepada orang yang lebih mengerti jika perlu tanyakan langsung kepada penulisnya. Dengang demikian, anda akan semakin memahami bacaan.


  • Lanjutkan

Saat anda membaca, usakanlah untuk tidak mengulangi kalimat yang bau saja anda baca, karna itu akan mengurangi kecepatan membaca anda. Untuk mengantisipasi hal tersebut, anda perlu berkonsentrasi pada bacaan yang anda baca.


  • Pilih

Pilih lah buku yang akan anda baca dengan bijak. Lihat lah judul, tlisan sampul, daftar isi, kalimat pembuka dan juga baca sekilas isibukunya. Ini sangat penting sekali dilakukan agar anda tidak menyesal membeli atau meminjam buku itu dari perpustakaan.


  • Diskusikan

Anda juga perlu mendiskusikan buku yang anda baca dengan teman-teman anda yang juga sedang membaca butu tersebut. Dengan demikian, anda dapat saling bertukar informasi dan pemahaman antara teman sehingga akan meningkatkan pemahaman anda.


  • Cari

Carilah tempat yang paling nyaman untuk anda membaca. Hindari juga gangguan dari teman atau orang-orang disekitar anda. Tidak masalah jika anda nyaman membaca di tempat aneh sekalipun misalnya di dalam lemari. Memilih tempat yang nyaman bisa memudahkan anda dalam memahami suatu bacaan.


  • Simpulkan

Anda juga harus perlu menyimpulkan apapun yang baru anda dapat setelah membaca satu bab buku. Jika perlu anda bisa menyimpulkannya setelah anda membaca satu sub bab. Ini jutuannya guna mengujji pemahaman ada dan juga mamastikan bahwa anda mendapatkan sesuatu setelah membaca.


  • Jangan Terlalu Cepat

Hindarilah membaca terlalu depat seperti yang anda lakukan saat mengikuti lomba membaca tingkat SD. Hanya menyembunyikan bacaan dengan cepat tidak akan membuat anda memahami bacaan tersebut. Kata yang anda baca hanya melayang dipikran anda tanpa ditangkap.


  • Jika Ingin Cepat

Apabila anda ingin depat membaca, bacalah kesimpulan dari bacaan tersebut. Caranya ialah dengan melihat kalimat yang diawali dengan kata, “saya ingin menyarankan bahwa..”, “dengan emikian…”,”kesimpulannya …”. Dengan begitu, anda akan dapat memahami inti sari dari bacaan tersebut. Carilah topik yang menurut anda paling menarik atau berguna di daftar isi. Dengan demikian, anda tiadak perlu lagi membaca keseluruhan isi buku.


  • Terpaku Pada Beberapa Kata

Baca lah dengan berpaku pada beberapa kata. Sebaiknya adan hindar membaca dengan berpaku pada satu kata saja, apalagi dengan berpakau pada ejaan. Dengan demikian kecepatan membaca anda akan meningkat.


  • Catat

Catat pokok pikiran yang terdapat dalam bacaan. Ini sangat membantu sekali untuk memahami bacaan. Apalagi anda mencatatnya sesaat setelah membaca buku itu dengan tidak membukanya lagi. Caat juga apapun yang anda dapat dari buku itu.


  • Jarak Pandang Membaca Sekitar 30cm

Membaca dengan jarak antara mata dan buku yang dekat memang akan terlihat lebih fokus, akan tetapi sebenarnya justru sebaliknya. Membaca dalam jarak terlalu tedak akan membuat pusing dan sulit memahami karena hanya melhat bacaan secara kata per kata.


Demikianlah artikel dari dunia.pendidikan.co.id mengenai Cara Membaca Yang Baik dan Benar : Pengertian, Hakikat, Tujuan, Fungsi, Manfaat, Proses, Kendala, Kesulita dan Metodenya, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semua.