Pengertian Hewan

Diposting pada

Pengertian Hewan

Hewan atau disebut juga dengan binatang adalah kelompok organisme yang diklasifikasikan dalam kerajaan Animalia atau metazoa, adalah salah satu dari berbagai makhluk hidup di bumi. Sebutan lainnya adalah fauna dan margasatwa (atau satwa saja).

pengertian hewan

Hewan dalam pengertian sistematika modern mencakup hanya kelompok bersel banyak (multiselular) dan terorganisasi dalam fungsi-fungsi yang berbeda (jaringan), sehingga kelompok ini disebut juga histozoa.

Kata “hewan” berasal dari bahasa Latin yaitu “animalis”, yang berarti “memiliki napas”. Dalam penggunaan nonformal sehari-hari, kata tersebut biasanya mengacu pada hewan bukan manusia. Kadang-kadang, kerabat dekat manusia seperti mamalia dan vertebrata lainnya ditujukan dalam penggunaan nonformal. Definisi biologis dari kata tersebut mengacu pada semua anggota kingdom Animalia, meliputi makhluk yang beragam seperti spons, ubur-ubur, serangga dan manusia.

Hewan adalah kelompok utama dari multiseluler, organisme eukariotik dari Animalia kerajaan atau Metazoa. Rencana tubuh mereka akhirnya menjadi tetap sebagai mereka mengembangkan, meskipun beberapa mengalami proses metamorfosis di kemudian hari dalam hidup mereka. Kebanyakan hewan motil, yang berarti mereka dapat bergerak secara spontan dan mandiri. Semua binatang juga heterotrophs, berarti mereka harus menelan organisme lain atau produk mereka untuk rezeki.

Filum hewan yang paling dikenal muncul dalam catatan fosil sebagai spesies laut selama ledakan Kambrium, sekitar 542 juta tahun lalu.


Etimologi Definisi

Kata “hewan” berasal dari kata Latin animalis, yang berarti “memiliki nafas” [1] Dalam penggunaan sehari-hari sehari-hari., Kata biasanya mengacu pada non-manusia hewan. [2] Kadang-kadang, kerabat dekat manusia hanya seperti mamalia dan vertebrata lainnya ditujukan dalam penggunaan sehari-hari. [3] definisi biologis dari kata mengacu pada seluruh anggota kerajaan Animalia, meliputi makhluk yang beragam seperti spons, ubur-ubur, serangga dan manusia.

Baca Juga :  Bahan Baku Adalah

Karakteristik  Hewan

Hewan memiliki beberapa karakteristik yang membedakan mereka dari makhluk hidup lainnya. Hewan eukariotik dan kebanyakan multiselular, yang memisahkan mereka dari bakteri dan protista yang paling. Mereka adalah heterotrofik, umumnya mencerna makanan dalam ruang internal, yang memisahkan mereka dari tanaman dan ganggang. Mereka juga dibedakan dari tumbuhan, alga, dan jamur dengan dinding sel yang kaku kurang.  Semua hewan motil ,jika hanya pada tahap kehidupan tertentu. Pada kebanyakan hewan, embrio melewati tahap blastula, yang merupakan karakteristik eksklusif untuk hewan.


Struktur Hewan

Dengan beberapa pengecualian, terutama spons (Filum Porifera) dan Placozoa, hewan memiliki tubuh dibedakan menjadi jaringan yang terpisah. Ini termasuk otot, yang dapat kontrak dan gerak kontrol, dan jaringan saraf, yang mengirim dan proses sinyal. Biasanya, ada juga ruang pencernaan internal, dengan satu atau dua bukaan. Hewan dengan organisasi semacam ini disebut metazoa, atau eumetazoans ketika mantan digunakan untuk hewan secara umum.

Semua hewan memiliki sel eukariotik, dikelilingi oleh matriks ekstraselular terdiri dari glikoprotein karakteristik kolagen dan elastis . Hal ini mungkin kalsifikasi untuk membentuk struktur seperti kerang, tulang, dan spikula.Selama pengembangan, membentuk sebuah kerangka kerja yang relatif fleksibel di mana sel-sel dapat bergerak dan direorganisasi, membuat struktur kompleks mungkin. Sebaliknya, organisme multiseluler lain, seperti tumbuhan dan jamur, memiliki sel diadakan di tempat oleh dinding sel, sehingga berkembang dengan pertumbuhan yang progresif Juga, unik untuk sel-sel hewan adalah persimpangan interselular berikut:. Persimpangan ketat, gap junction, dan desmosom


Ciri-ciri hewan adalah sebagai berikut :

  1. Hewan merupakan organisme eukariota, multiseluler, heterotrofik.
  2. Sel-sel hewan tidak memiliki dinding sel yang menyokong tubuh dengan kuat, seperti pada tumbuhan atau jamur. Komponen terbesar sel-sel hewan terdiri atas protein struktural kolagen.
  3. Keunikan hewan yang lain adalah adanya dua jaringan yang bertanggung jawab atas penghantaran impuls dan pergerakan, yaitu jaringan saraf dan jaringan otot sehingga dapat bergerak secara aktif.
  4. Sebagian besar hewan bereproduksi secara seksual, dengan tahapan diploid yang mendominasi siklus hidupnya.
Baca Juga :  Hukum Hutang Piutang

Penggolongan atau Klasifikasi Animalia

Dalam sistem klasifikasi 5 kingdom, animalia (dunia hewan) digolongkan berdasarkan struktur tubuhnya. Ada empat ciri struktur tubuh yang menggambarkan perkembangan dunia hewan secara filogenetik , yaitu :

  • ada/tidak adanya jaringan sejati,
  • simetri tubuh (radial,diploblastik atau bilateral triploblastik),
  • ada/tidak adanya rongga tubuh (selom),
  •  tipe selom (selom dari kumpulan sel atau selom dari pipa saluran pencernaan)

Pengertian Hewan Nokturnal

Hewan nokturnal adalah hewan yang tidur di siang hari dan aktif di malam hari -lawan dari kebiasaan manusia pada umumnya (diurnal) walaupun manusia ada juga yang nokturnal Ada juga hewan yang beraktifitas pada kedua waktu tersebut.

Banyak juga spesies yang melakukan aktifitas tertentu saja pada waktu malam hari dengan alasan tertentu pula, seperti burung laut dan kura-kura yang berkoloni di malam hari dengan tujuan mengurangi resiko ancaman hewan pemangsa bagi mereka sendiri atau keluarganya sedang aktifitas lainnya tetap di siang hari.

Hewan nokturnal umumnya mempunyai kepekaan indra yang kuat seperti indra pendengaran dan penciuman terutama sekali pada indra penglihatan. Di kebun binatang, biasanya hewan nokturnal diletakkan pada tempat khusus yang disebut iluminasi-khusus-malam (special night-illumination) untuk menjaga ritme tidur-bangun (sleep-wake cycle) mereka dan untuk membuat mereka tetap aktif selama berjam-jam ketika pengunjung ingin melihat mereka pada waktu siang hari.

Beberapa hewan -kucing misalnya- mempunyai mata yang dapat mengadaptasi level iluminasi baik di siang hari maupun di malam hari. Hewan lainnya, seperti, bush-babies dan kelelawar hanya dapat memfungsikan mata mereka di malam hari.

Seseorang yang mempunyai kebiasaan aktif di malam hari biasanya dikaitkan dengan burung hantu. Karena burung hantu yang mempunyai kesulitan adaptasi tidur-bangun secara normal dapat terkena sindrom DSPS, sama akan halnya dengan manusia.


Contoh Hewan Nokturnal

Berikut adalah sedikit contoh hewan-hewan yang diidentifikasi sebagai hewan nokturnal. Semua sumber gambar milik en.wikipedia.org.

  1. Kecoak (Cockroaches)
  2. Tupai (Flying squirrels)
  3. Rubah (Fox)
  4. Hamsters (Hamsters)
  5. Tikus kangaru (Kangaroo rats)

Demikianlah artikel dari dunia.pendidikan.co.id mengenai Pengertian Hewan : Karakteristik, Struktur, Definisi, Ciri, Penggolongan, Klasifikasi, Contohnya, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.